Life Digest

Seminggu tanpa nasi

As always: udah lama banget gak nulis di sini huehehe. Seperti biasa (lagi), alasannya klasik: 1. lagi enggak sempet, 2. enggak ada bahan menarik untuk ditulis di domain publik. Sekarang udah ada topik untuk ditulis berkat eksperimen yang saya lakukan seminggu kemarin. Eis hamdallah gak sih.

Sesuai judul, saya berhenti makan nasi semenjak seminggu yang lalu. Gak full banget, ada satu hari dimana saya makan nasi sedikit karena takut mubazir. Namanya juga cinta sejati, harap maklum penonton sekalian.

Niat awal saya untuk stop makan nasi adalah karena lihat-lihat foto di akun Facebook. Dulu saya sempet kurus, kira-kira pas jaman kuliah tingkat 4. Awal di Amerika juga masih langsing. Sekarang sudah lebih mirip landasan pesawat, alias lebar. Ohohohoho. Karena ingin kembali ke ukuran yang dulu, saya bertekad memperbaiki pola makan yang awut-awutan. Sebenernya gak awut-awutan banget sih, cuma emang hobi nambah aja. Sama ngemil.

Hari pertama percobaan saya banyakin protein, seperti ikan, ayam, tahu, dan banyakin sayuran hijau. Itu makan siang dan makan malam. Kalau sarapan, saya makan buah segar dan granola dengan yoghurt. Terus sebisa mungkin saya menghindari tepung, mie, dkk. Tapi tujuan utama saya enggak makan nasi, jadi kalau situasi engga mengijinkan (misal restoran tidak menyediakan sides berupa salad atau sayuran), saya lebih memilih makan mie atau roti… Hmm atau saya minta ekstra daging kadang-kadang.

Efeknya apa dengan engga makan nasi? Nih mainkan.

Engga lagi kenyang semu

Kadang kalau habis makan, suka cepet laper lagi gak sih? Saya iya. Alhasil kalo gak nambah, ya ngemil. Ngemilnya bisa dari chips, crackers, biskuit, dan lain-lain. Huft. Ya gimana ga tambah subur? Setelah engga makan nasi, saya jadi jarang tiba-tiba lapar di waktu-waktu random. Gak ngemil deh!

Engga ngantukan

Katanya nasi itu bikin gula darah cepet naik (akibat terlalu gampang dicerna) dan berakibat pada rasa kantuk yang terasa berat. Setelah stop, jadi engga ngantuk dan pas kerja jauh lebih konsentrasi dan produktif.

Jarang masuk angin

Saya suka masuk angin secara random. Engga ada angin engga ada hujan, perut saya bisa tiba-tiba gruduk gruduk yang memicu keluarnya gas halus dari bagian belakang tubuh. Maag saya juga sensitif, kadang bisa dipengaruhi sayuran juga. Tapi alangkah TERKEZUTnya saya begitu tahu kalau setelah stop makan nasi, saya jarang masuk angin random. Jadi nasi… padahal aku… begitu suka denganmu… Hix.

Udah sih segitu aja hahahaha. Dengan efek positif yang bertubi-tubi ini saya sejujurnya engga yakin apakah ini manfaat beneran atau hanya placebo semata. Jadilah, setelah tepat seminggu, saya makan nasi lagi untuk makan siang… Hehehe ngetes tahu akh!!! Biar afdol, makan malemnya pakai mie, biar carb party-fest seharian. Besoknya, perut saya langsung gruduk-gruduk gak enak dan bawaannya laper setelah makan siang. Berhubung laper dan kerjanya gak konsen, saya ngemil chips dan semprong. Oh Tuhan.

Berdasarkan percobaan itu, saya berkesimpulan kalau menghilangkan nasi dari diet sungguh berfaedah. Oya, not to mention berat badan juga terpangkas 1kg selama seminggu ini. Ihwaw. Saya pun kagum. Awal mula ingin ngurangin berat badan, berujung mindblown. Motivasi saya bergeser sekarang, dari turun berat badan menjadi peningkatan produktivitas. Tapi gak boong kita kalo jadi kurus ya pesta hura hura.

Namun eh namun, agak sulit sungguh kalau harus menghilangkan nasi seutuhnya, karena kalo ke restoran suka ribet… Terus masa saya engga makan sushi?!?!?!?!? Kadang juga kalo makan salad terus, rasanya pingin muntah di satu waktu. Huft. Problema. Jadi saya bertekad untuk sebisa mungkin gak makan nasi, kalau terasa tidak memungkinkan, sekali break tidak masalah seharusnya (kayaknya lho ya). Bagaimana pun saya sama nasi tuh tottemo daisuki, seperti pelantun lagu Doraemon. Ibarat kata Neil Armstrong, ini giant leap, tapi bukan buat mankind, buat saya doang sih. Apalagi namanya kalau bukan mindf*ck.

Advertisements

4 replies »

  1. sasky sesungguhnya akhir2 ini aku juga lagi ga terlalu doyan nasi trus pengen gt makanan sehat macam oats sayur sayur n protein aja biar sehat n ga ngantukan hihii tapi masalahnya ga makan nasi sekali dalam sehari aja BB aq turun pdhl aku lagi mau naikin BB hikzzzzz dilema gabisa makan sehat deh *alasan huhuu tp kl bneran bs meningkatkan produktivitas mah mau bgt biar ga ngantukan n kelaperan walopun baru makan yaa :p

  2. salam kenal mbak sasky. diet no-carb (nasi, mie, roti), adalah salah satu diet paling manteb menurutku, untuk urusan nurunin BB. aku dulu PCOS dan kudu nurunin BB dlm rangka ikhtiar pgn hamil. dapet masukan dr saudara ttg no-carb diet ini and voila! 7 kg terpangkas dalam waktu 3 bulanan…. and I was ended up pregnant 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s