Canada

Pindah maning

Udah berapa kali ni tulisan disunting bahkan ditulis ulang???? Ada benarnya diriku seperti ABG tanggung jaman sekarang (huft).

Pemirsah! Aku pindah! Kemana kali ini? (dengan nada bertanya Dora si Petualang)

Kali ini pindah ke utara sedikit, ke Pacific Northwest, lebih tepatnya ke Vancouver. Burnaby sih… Alias Vancouver coret. Mirip kayak rumah di Bintaro, meski masih terhitung Jakarta Selatan, tapi super pinggiran… Empat ratus meter dari rumah sudah provinsi lain. Tapi tetap saja! Ini terhitung Vancouver greater area! #denial

Gue pindah kemari di akhir Januari kemarin, pas lagi sayang-sayangnya sama Austin. Emang selalu gitu ya, sama kayak pacaran, putusnya pas lagi sayang-sayangnya #sempet. Begitu mendarat di Canada, hal katrok pertama yang gue bingung adalah: kartu custom sama kartu kedatangan kok gak dikasih sama pramugari?

Ternyata pemirsah…

Kartunya digital, gak pakai pena dan kertas.

Sebelum area imigrasi, gue pakai mesin self service untuk masukin sendiri info kedatangan, foto dan segala macem. Kalo ini udahan, mesinnya ngecetak selembar kertas dengan keterangan imigrasi kitorang. Abis itu kita ke border officer-nya.

Karena gue datang dengan visa kerja, ternyata ada dokumen ijin kerja yang kudu digenerate sebelum kita meninggalkan bandara. Ibaratnya kayak I-20 buat F1 di US, tapi bedanya dikasih pas di bandara di ruangan terpisah.

Btw sebelum kita lanjut, semua petugas bandara termasuk border officer di Canada terbilang ramah dan tidak intimidatif seperti di US of A. Paham yha gimana ekspresi dan nada bicara border officer di Amrik.. Kayak lagi kakak kelas lagi ngospek begitu… judes banget. Di Canada termasuk cepet prosesnya dan gak ada nada intimidasi pas kita ditanya macem-macem (ditanyanya juga standar: mau ngapain ke Canada, berapa lama, dsb dsb).

Setelah dari border officer, gue harus ke bagian imigrasi (ada kantornya sendiri gitu), tapi sebelumnya ambil bagasi dulu karena ternyata… proses di imigrasi ini sungguhlah lama. Pas gue masuk, antriannya udah panjang…. Untung gue ngga ngide ambil bagasi ntar aja… ternyata bakalan lama toh. Petugas imigrasinya waktu itu cuman dua orang pula… Yassalam, namanya juga nasib.

Mungkin ada sekitar 2 jam gue di sana… Belum lagi ibu-ibu sebelum gue jutek abis. Cuma minta doi geser karena antriannya udah gerak, gue diliatin dari pala, pundak lutut kaki, lutut kaki. Belum Β lagi 2 remaja tanggung yang ngelak antrian karena mereka dua-duaan ke kamar mandi… maksud gue, kenapa enggak gantian gitu… Dan mereka pake dimarahin sama petugas imigrasi karena awalnya masuk ke antrian awal-awal. Kelar ditegur, mereka mundur perlahan ke giliran sebelum gue.

Intinya mah di imigrasi lancar jaya, cuman lama banget ngantrinya. Setelah ini, customs. Yassalam. Mungkin lama juga. Tapi ternyata tidak! Customsnya sangat chill tidak seperti di Amerika yang antriannya panjang mengular kayak dosa. Belum lagi kalau diminta untuk ngescan bagasinya. Ini cuma kasih formnya aja dan lewat. Yiha Canada kini kudatang!

Gue disewain mobil sama kantor buat dua minggu. Begitu gue dapet mobilnya, langsung deh ngacir ke apartemen sementara karena udah laper pengin makan. Untungnya gue bekal mie Samyang… Kalo gak… Btw, ternyata dari bandara kemana pun gak ada highway-nya, nyetir pun bisa lebih chill dan tentram karena gak perlu ngebut. Btw (lagi), speed limit di Vancouver adalah 50km/h. Mobil dengan tenaga kuda super setrong ini terasa tidak dimanfaatkan dengan baik T_T.

Gue sampe di apartemen sekitar jam 10an, pake nyasar cariin gedungnya lagi! Long story short, gue ketemu sama agen housing, dan dia briefing gue mengenai beberapa hal karena turns out apartemennya banyak peraturan selayaknya orang tua yang insekyur anaknya keluyuran malem-malem. Sekitar jam 11-an kita udahan dan gue bisa santai sedikit dan masak mie. Abis itu turu guyz… Capek pizun. Dingin banget pula. Bak lagu almarhum Chrisye, badai pasti berlalu. Saat itu aku di lautan yang tenang tanpa ombak…. Aku tidur lelap untuk terbangun pagi hari dan siap menjelajah Vancouver. Hanya saja aku berbohong. Ujan terus beb di sini… Yha mager mau keluar. Ujung-ujungnya ke mall depan apartemen cari makan… pake naik mobil pula… ternyata deket banget bisa jalan kaki sebenernya -___-

Meski tetanggaan sama Amerika, Canada terasa sangat berbeda. Ya iyalah ya, namanya juga beda negara. Gimana sih lu ah.

Pemirsah, nanti kusambung lagi dengan tulisan lain yha. Sekarang pindahannya dulu ya. Ya ya ya ya udah yaaaaa.

 

 

 

 

Advertisements

Categories: Canada, Life Digest

Tagged as: , , ,

4 replies »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s