America

Seattle Bonus – Tulip

Pemirsah, disclaimer dulu, pengalaman ini enggak di saat yang sama dengan tulisan Seattle yang sebelumnya. Yang dulu w pergi bulan Oktober, yang ini bulan April. Jadi, jangan bingung ya yang dulu udah bilang hari terakhir tapi ini masih lanjut. Anggep aja bonus, sesuai judulnya.

Waktu di sana, kita sekeluarga sewa mobil di hari ke-2 (kalo gak salah) karena pingin ke factory outlet yang  nun jauh di mato, sekalianan liat-liat daerah utara Seattle. Kita ambil mobil sekitar jam 9 atau jam 10an pagi terus capcus.

Stop pertama kita ke Boeing factory dulu. Entah museum entah pabrik, pokoknya Boeing yang di utara Seattle (karena ada 2, yang satu di selatan Seattle). Ini sebenernya gue grogi juga sih, karena pengalaman pertama bawa mobil jarak jauh di tempat baru dan bawa keluarga. Ditambah pula dengan kehodoban diri yang hakiki, dimana selama 30 menit pertama nyetir kursinya terlalu tegak, jadi nyetir kayak pembalap racing alhasil leher pun sakit. Setelah posisi kursi dibetulin, hamdallah lebih enak; disuruh nyetir sampai ujung juga kita jabanin.

Pabrik boeing ini atraksinya ada showroom yang isinya replika pesawat/mesin boeing (kayaknya skala 1:1? kali ya), terus fakta-fakta tentang pesawat jet, dan sebagainya dan sebagainya. Aviation related things gitu lha. Cociks kalo hobi sama dunia penerbangan, khususnya sama Boeing. Terus ada tur keliling pabrik Boeing yang durasinya 1 1/2 jam. Berhubung lama banget, kita mah showroom-nya aja dan gift store. Gift store-nya juga banyak suvenir-suvenir seru, kayak model pesawat, pin, kaos, dsb dsb. Btw toko suvenirnya ada 2, yang satu kecil yang satu besar, mending ke yang besar karena suvenir Boeing di situ semua.

DSC02887 DSC02885

Udah puas di sini, kita tancap ke tujuan berikutnya: factory outlet. Namanya Seattle Premium Outlets di daerah Tulalip. Menurut w sih standar factory outlet, tokonya kayak Gap, Tory Burch, Lucky Brand dkk. Lumayan lah belanja kemari, tapi gak beda dengan outlet lain kalo udah pernah (kayaknya lebih bagus yang di NY, yang deket West Point). Di sini kita casual browsing aja dan cari makan siang; meski casual dapet juga sih barang-barang bagus tak terduga. Kita kelar jam 2 siang-an kalo gak salah.

DSC02904

Sebenernya kita udah gak ada rencana lagi abis ini. Kalo langsung balik ke Seattle gue ngerasa kecepetan dan mobil udah disewa seharian, terus gue nanya ke bonyok: Mau kemana lagi, nih? Berhubung jawabannya ‘terserah’, gue pingin ke festival tulip yang masih ke utara lagi. Menurut Gmaps, nyetirnya sekitar 30-40 menit saja dari lokasi kita. Kalo matematika gue lulus nih, tadi ke Boeing 30 menit, dari Boeing ke outlet 30 menit, jadi kalo pulang ke Seattle dari tempat tulip ini w nyetir baliknya sekitar 1 1/2 jam. W jujur aja nih pemirsa, awalnya agak watir, payah banget dah pokoknya: takut moncos di jalan cape nyetir dan ortu gak resep kalo kita nyetir jauh-jauh takut kita cape begitu; namanya juga kasih ortu tiada batas ya. Intinya mah guenya aja yang mental tempe. Btw kalo pemirsa pikir ‘halah cuma 30 menit aja jiper, jangan salah ya… Nyetir 30 menit di US of A itu termasuk jauh (menurut w), karena jalanan biasanya ga macet (banget) dan naik highway. Jadi biarkanlah aku dalam kewatiranku!

Cuma kalo dipikir pake akal sehat, kita kan udah deket dan lagi sewa mobil pula, sayang banget kalo gak tancap bleh cuma karena gue tipis nyali. Kapan lagi kan ke festival tulip ini dan bareng keluarga. KAPAN LAGI HEY MANUSIA!?! Setelah w mantapkan soul, w bilang ke ortu buat ke tempat tulip dan cuma bilang udah deket dari sini. Ortu sih yes, aku pun langsung pasang gigi 4 (engga ding, mobilnya matic).

Btw w dari tahun lalu pingin banget ke taman tulip ini, tapi kayaknya effort banget musti sewa mobil (kalo pake kendaraan umum naik kereta amtrak dan musti nyambung naik taksi lagi) dan kurang kerjaan kalo sendiri. Ini momennya pas banget. Btw nyetirnya enak dan lebih santai + pemandangannya bagus pakai gunung-gunung dan kabut tipis manja.

Udah nyetir bangsa 20 menitan, kita sampai di suatu kota kecil, dan menurut Google Maps kita masih jalan terus, karena lokasi taman tulipnya itu di country side. Awalnya jalan di kotanya itu masih lebar dan ada lampu merah. Semakin masuk desa, jalannya cuma muat dua mobil, gak ada lampu lalu lintas, dan kadang berbagi jalan dengan traktor. Udaranya bersih juga pas itu. Sepanjang perjalanan kulihat peternakan dan perkebunan sis, cucok banget kayak di Puncak.

Taman tulip yang  mau kita datengin itu namanya Roozengarde. Petunjuk jalannya udah lengkap banget (tentu dengan panduan Google Maps jua), dan parkirnya pun diarahin sama orang-orang lokal. Seneng banget. Pas turun super excited, udaranya udah mulai mendung-mendung mau hujan, untung kita pake jaket hujan. Masuk ke taman tulip ini bayar, tapi w lupa berapa ya… Seinget w gak mahal. Kayaknya parkir engga bayar, tapi lupa ah!

Btw taman tulipnya bagus… w udah lupa yang di Belanda kayak apa, tapi seru sih yang ini; w norak banget sebentar-bentar foto. Warna bunganya cantik-cantik, dan gak cuma tulip aja, ada beberapa taman kecil yang isinya lavender dan beberapa bunga lain.

DSC02941

DSC02988

Sayangnya, ada aja turis biadab yang udah dibilang jangan jalan di antara tulip, masih aja jalan juga demi foto narsis. Dasar budak instagram.

Recommended banget kalo sempet ke Seattle di bulan April, sewa mobil terus nyetirlah ke sini. Gift storenya juga bagus, bisa beli bunga tulipnya juga. Tadinya nyokap mau beli, tapi PR banget bawanya. Kalo sama gue, kan gak bakat ngerawat taneman; masa mau dibawa pulang ke Jakarta, kali sampai bandara udah metong bunganya.

Berhubung udah gerimis-gerimis dan tamannya mau tutup, kita balik ke area parkir dan nyetir pulang ke Seattle. Di parkiran udah sepi dibanding pas kita masuk, mobil kita sendirian di barisannya. Pulangnya sudah biasa aku. Naik highway, kursi sudah enak, mau nyetir sampai selatan banget juga hayuk aku jabanin (jumawa).

Sampai di Seattle, kita langsung isi bensin, drop mobil, dan cari makan malam. Wholesome experience banget hari ini. Kayaknya enak kalau tiap liburan sempetin keluar kota, bosen juga agaknya kalo di metropolitan terus (tsailah gaya).

Pemirsa, kita tutup dulu di sindang ya, tulisan berikutnya bahas satu lagi dan tuntas tas tas tulisan tentang Seattle :’) aku bisa gak ya… (lebay).

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s